Hai, 2018


Hai, aku lagi bahagia cuma gara-gara hari sabtu tanggal merah dan gak ada jadwal kerja. Ya walaupun besok hari minggu tetep mesti masuk kerja dari siang sampe malem. Eh btw aku mah gak ngeluh sebenernya, cuma bahagia aja karena udah lupa kapan terakhir kali hari sabtu bisa leyeh-leyeh di kamar.Β  Rasanya ya, rasanya tuh kayak pengen liburan gitu kemana, pengen refresh otak sebentar aja soalnya penat banget sama kerjaan. Aku baru sadar setelah lihat agenda kalo selama ini aku cuma punya hari minggu libur itu 2 hari, sisanya aku kerja. Gila ya, kayak workaholic banget gitu haha, ya gapapa sih, better daripada kerja tapi kayak ga ada kerjaan, atau kerja yang cuma capek fisik aja gak pake mikir gitu.

Untungnya aku seminggu kemarin dikasih tugas buat pelatihan examinator Riskesdas 2018 di ciloto, puncak. Ini mayan sih jauh dan terisolasi gitu tempatnya. Sebenernya lumayan banget seminggu gak ngelihat rumah sakit haha. Tapi aku mah emang gak bisa lama-lama tinggal di pegunungan, sepi dan terisolasi gitu ya, stress gitu kalo suasananya dingin, sepi hehe.

Eh eh terus baru sadar kalo ini tulisan pertama di tahun ini ya, aku udah lama banget ya gak main-main ke blog, nanti habis ini aku mau bikin review buku-buku aja ya, aku kemarin habis beli buku banyak gara-gara diskon 60% nya BCA pas ulang tahun, seneng banget sih bisa beli buku banyak dan murah. Nanti juga kapan-kapan mau sharing soal manajemen finansial deh alias tips and trik ngatur keuangan biar gak boros. Sekalian nanti kapan-kapan juga mau update kehidupan hehe. Terus kalo watercoloring nya lagi di-stop dulu, soalnya alat lukis nya masih di rumah dan juga gak ada waktu nih buat watercoloring hiks padahal kangen.

Dah dulu ya aku mau nonton running man dulu hehe byeeee…

Advertisements

Rainbow Rowell : Eleanor & Park


Hmm.. Eleanor & Park adalah kisah tentang anak SMA, tapi rasanya kurang pas jadi bacaan anak SMA. Buku ini bukan untuk jadi inspirasi anak remaja dalam menjalani hari bersama cinta pertamanya, tapi lebih ke mengingatkan kita, yang sudah dewasa, bagaimana manisnya cerita cinta saat di sekolah dulu (walaupun sebenernya cerita cinta yang dipunya waktu remaja gak ada mirip-miripnya sama Eleanor & Park tapi yaudahlah ya).

Eleanor, gadis putih berambut merah, tidak kurus dan punya gaya berpakaian yang (kasarnya) ‘minta dikatain’. Tapi anehnya yang dibayanganku justru Eleanor punya penampilan yang biasa aja. Entahlah, rasanya tidak ada yang salah dengan gadis putih campuran Denmark-Skotlandia, berambut merah keriting, memakai kemeja kotak-kotak kebesaran dengan syal-syal di pergelangan tangan. Iya kan?

Lalu, Park, lelaki campuran Amerika-Asia, yang tidak bisa kubayangkan sama sekali bagaimana rupanya. Aku akan jatuh cinta dengan Park kalau saja aku masih berusia 16 tahun. Lelaki ini….. 100% book-boyfriend-material. Park suka baca buku, komik sih lebih tepatnya. Dia suka mendengarkan musik-musik berkualitas. Park adalah laki-laki yang akan meminjamkanmu buku-bukunya hanya untuk bisa ngobrol denganmu di kemudian hari. Atau dia akan merekam lagu-lagu favoritnya ke dalam kaset dan meminjamkannya padamu untuk kamu dengar sebagai pengantar tidur. Park seperti itu, yang jelas akan melelehkan anak remaja manapun. Tapi Park, hanya anak lelaki biasa, bukan anak lelaki populer kaya mengagumkan (dan juga membosankan) yang biasa ada di buku atau drama remaja pada umumnya. Itulah kenapa Park menarik.Read More »

Manado!


Hello, I’m back! Setelah 16 hari melalang buana di Jakarta dan Manado, finally bisa duduk depan laptop di kamar sendiri. Gue berangkat ke Jakarta hari Kamis, 21 September. Sebenernya tujuan utama gue mau ke Manado tapi ya karena flight ke Manado super pagi, mau gak mau stay di Jakarta dulu, terus karena mau stay di Jakarta, jadi sekalian aja berangkat hari kamis biar jumatnya bisa ke kampus dulu buat legalisir ijazah. Ribet ya, yaudahlah ya. Gue di Jakarta berasa kayak kerja rodi, capeeek banget. Hari jumat gue ke kampus, terus mesti banget ke grapari telkomsel dulu karena satu dan lain hal, terus siangnya gue ke Innisfree (yang udah lama pengen banget kesana karena sekarang udah gak bisa impor skincare dari Althea *cry*). Sabtunya, gue ke kliniknya Tiara, yang gue pikir ada di depok, ternyata lokasinya ada di Sawangan yang jauhnya jauh banget, terus habis dari Sawangan gue mesti ketemu Laila ngomongin kerjaan di Bekasi, yang malah makin jauh haha. Gue berasa lintas negara saking lelahnya.Read More »