Carpe Diem


Seize the day.

Intinya sih, to enjoy the moment, to live the very moment I am living right now. Carpe diem rasa-rasanya pas banget jadi nasihat buat aku yang udah menginjak usia 24 tahun ini. Kayak pengen bilang ke diri sendiri, “yaudah nikmatin aja dulu, maksimalin apa yang udah depan mata, maksimalin apa yang udah dipunya sekarang”.

Sebenernya aku ngerasa sekarang jauh lebih baik dari aku waktu nulis “a thought of my current life” awal april kemarin. Aku jauh lebih tenang, lebih bersemangat, lebih termotivasi dan lebih percaya diri. Aku udah mulai nulis mimpi-mimpi baru, udah bisa ngerancang plan apa aja yang pengen aku lakuin ke depan, yah walaupun masih belum 100% yakin dengan planning-planning itu, tapi setidaknya udah bisa move on dari old dreams itu kemajuan banget.

Banyak hal yang berubah di diri aku semenjak udah kerja. Pertama, aku sadar banget kalau cari uang itu capek. Satu hari aku bisa kerja lebih dari 15 pasien sampe bikin badan tepar tiap malem. Terus aku ada praktek sore juga yang selalu bikin aku pulang malem. Terus juga jadi suka ngebandingin penghasilan yang didapet sama capeknya kerja tiap hari. Sampe akhirnya ada yang bilang, “Kerja itu ibadah, rezeki itu urusan Allah, Ta. Yaudah kamu tinggal kerja aja, berapapun hasilnya itu udah diatur Allah” Ya, memang harusnya kayak gitu, kerja harus niatnya ibadah buat bantu orang yang lagi sakit, gak usah mikir kemana-mana emang.

Yang kedua, aku jadi sadar kalo aku kurang suka kerja di klinik haha. Kadang mikir, aku dokter macem apa ya gak suka kerja di klinik haha. Sebenernya bukan gak suka juga sih, ya suka-suka aja, tapi jangan sampe sih aku jadi dokter yang tua di klinik. Yang ketiga, aku sekarang jadi jauh lebih menghargai uang. Lebih respect sama uang, ya jadi lebih bijak gitu intinya. Dulu aku susah payah cari ilmu gimana caranya ngatur keuangan dengan baik, sampe pake teknik apapun tetep gak berhasil. Tapi sekarang aku sadar sih cara terbaik buat ngatur keuangan itu ya mesti respect our money.

Yang keempat, aku ngerasa kosong, ngerasa hampa (halah! Haha). Gini sih emang manusia, kalo lagi berada di kondisi high pressure ngeluh, gak punya pressure ngeluh juga hehe. Aku bahkan sampe tanya ke temen-temenku apa mereka ngerasain hal yang sama, mostly iya. Aku sekarang lagi berada di comfort zone, bahkan comfort zone ternyaman sepanjang aku hidup. Shall I leave? Yeah, as soon as possible. Allah, please help me.

Happy birthday, Deta. Carpe diem!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s